Fatayat NU Gelar Silatnas Forum Daiyah Fatayat (Fordaf)

23

JAKARTA – Fatayat NU menggelar acara Silatnas Forum Daiyah Fatayat (Fordaf) di Pusdiklat Kemnaker, Makasar, Jakarta Timur. Senin (30/11/2020).

Kegiatan yang dihadiri oleh 29 Pimpinan Wilayah Fatayat NU se-Indonesia ini dilakukan secara online dan diikuti oleh sebagian pengurus PP Fatayat NU dan DKI Jakarta secara offline.

Mengingat tantangan dakwah yang semakin kompleks, para daiyah Fatayat NU diajak berbenah untuk mengikuti perkembangan dan tuntutan zaman.

Perubahan sosial masyarakat saat ini yang cenderung mencari pengetahuan agama lewat internet daripada bertanya kepada guru yang ahlinya langsung.

Maka Fordaf harus memiliki strategi dalam upaya menyampaikan dakwah Rahmatan lil aalamin dan menjawab segala tantangan dan kebutuhan masyarakat urban.

Anisa Rahmawati yang juga menjabat sebagai Ketua Bidang Dakwah PP Fatayat NU saat dikonfirmasi wartawan menyampaikan terimakasih atas kehadiran para peserta.

“Dan melalui forum ini bisa membincang peran Fordaf yang sangat penting untuk meneguhkan nilai-nilai Islam Rahmatan Lil ‘Alamin, dan berharap kegiatan ini dapat berjalan dengan lancer serta dapat memberikan rekomendasi yang efektif untuk pengembangan program dan kegiatan dakwah Fordaf NU,” paparnya Anisa.

Pergerakan Dakwah Fatayat merupakan Ruh dari organisasi Fatayat NU itu sendiri. Bagaimana nilai-nilai kemanusiaan dan ke-NU-an dikembangkan dalam forum-forum dakwah/majlis taklim, tandas Ketum PP Fatayat NU sahabat Anggia Ermarini.

Maka sangat penting Fordaf NU mengembangkan, mengkaji ulang, mengupgrade, dan menginisiasi baru metode dan kemasan dalam berdakwah yang kekinian, tambahnya.

“Sebagai pemantik diskusi pada acara sialtnas ini ada dua narasumber yang kompeten dibidangnya, yaitu Dr. Nur Rofiah selaku dosen pascasarja PTIQ yang menyinggung soal Keadilan Gender Islam dan kerahmatan semesta yang dimulai dari invidu yang muslih.

BACA JUGA:  Marullah Matali Terpilih Menjadi Sekda DKI, FWJ Ucapkan Selamat

Siapa pun dan apa pun yang punya atribut keislaman harus menjadi rahmat buat semesta seluas-luasnya, tuturnya. Dan untuk strategi dakwah, Fordaf harus menjadi rujukan dakwah secara offline,” pungkasnya.

Sementara itu, Managing Editor islami.co, Dedik Priyanto, yang mencoba melihat perkembangan gerakan da’iyah NU dari luar.

Dedik menyebutkan bahwa tidak banyak da’iyah yang merambah dunia digital yang menciptakan dakwah rahmatan lil ‘alamin. Da’iyah harus mampu menjadi Agent of Knowledge, tandasnya.

Salah satu media yang bisa digunakan adalah Tik Tok. Media ini lebih mudah, sebuah lahan mall baru untuk mendapatkan jama’ah secara online.

Adapun hasil rekomendasi yang dihasilkan dari acara silatnas kali ini adalah, Pembentukan Fordaf di semua tingkatan kepengurusan Fatayat NU (PW, PC, PAC dan PR), Melakukan penguatan kompetensi da’iyah Fatayat NU baik kapasitas skill dakwah maupun konten atau substansi dakwah berlandaskan islam ahlussunnah wal jamaah,

Digitalisasi dakwah Fordaf Fatayat NU, Penguatan jaringan dengan berbagai stakeholder terkait dalam rangka penguatan Fordaf Fatayat NU, Membuat produk-produk dakwah Fordaf Fatayat NU dalam berbagai bentuk baik hard maupun soft copy.(ag/ar)