Warga RW 15 Pejagalan, Penjaringan, Jakarta Utara Ikuti Simulasi Tangguh Bencana Banjir

25

Jakarta – Puluhan warga RW 15, Pejagalan, Penjaringan, Jakarta Utara mengikuti simulasi tangguh bencana banjir di lingkungan permukiman setempat. Tidak hanya dibekali cara menghadapi musim penghujan, warga juga dilatih tetap menjaga protokol kesehatan saat menghadapi bencana.

Wakil Wali Kota Jakarta Utara, Ali Maulana Hakim mengatakan, simulasi ini terdiri dari tiga bagian mulai persiapan menghadapi bencana, saat terjadi bencana dan pasca terjadi bencana. Pihaknya memastikan keseluruhan proses mitigasi bencana menerapkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19.

“Jangan sampai dalam kondisi bencana banjir justru menimbulkan makin meningkatnya tingkat positif COVID-19,” ujarnya, Selasa (1/12).

Ali menerangkan, dalam simulasi ini, posko pengungsian turut serta menerapkan protokol kesehatan dengan mewajibkan pengungsi memakai masker, menjaga jarak mencuci tangan dan menjalani rapid test.

“Apabila di antara pengungsi ada yang terindikasi COVID 19, maka akan diungsikan ke posko terpisah dan dievakuasi ke Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet, Kemayoran,” katanya.

Ia melanjutkan, sebelum masa pengungsian, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta akan menginformasikan prakiraan cuaca hujan lebat dan angin kencang yang akan terjadi kepada lurah dan pengurus RW serta RT.

Selanjutnya, pesan tersebut diteruskan kepada warga melalui toa masjid dan musala. Bersamaan dengan itu, pengurus RT, RW dan para kader mulai dari PKK hingga karang taruna merapatkan apa yang akan dilakukan ke depannya.

“Saat terjadi bencana, pengurus RT, RW dan kader berkeliling kampung sembari membunyikan kentongan dan toa untuk memberikan kewaspadaan dini kepada warga,” tuturnya.

Menurut Ali, saat muka air genangan meninggi, warga mulai dievakuasi ke posko pengungsian dengan bantuan aparat gabungan. Pasca bencana, warga dan petugas gabungan berkolaborasi membersihkan sisa lumpur dan sampah serta melakukan penyemprotan disinfektan di tiap lokasi bencana.

BACA JUGA:  Marullah Matali Terpilih Menjadi Sekda DKI, FWJ Ucapkan Selamat

“Tenda pengungsian kita perbanyak satu sampai dua lokasi sesuai dengan jumlah pengungsi,” tandasnya.(ag/ar)