GPMI DKI Gelar Refleksi Akhir Tahun dan Diskusi akhir tahun

23

JAKARTA – Direktur Riset Indopolling Network, Arum Basuki mengapresiasi kinerja berani Anies Baswedan dan Ahmad Riza Patria memimpin Pemprov DKI Jakarta, khususnya di tengah situasi pandemi Covid-19.

“Langkah paling berani oleh Pak Anies adalah konsisten terapkan PSBB transksi. Banyak tokoh-tokoh politik anggap PSBB ini ganggu upaya penyebaran covid,” kata Arum usai mengikuti acara refleksi dan diskusi akhir tahun di kantor GPMI DKI Jakarta Raya, Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Rabu (30/12/2020).

Bahkan di situasi pandemi yang belum usai dan masih menunjukkan tren kenaikan, Arum menyarankan agar Pemprov DKI Jakarta tetap melakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

“Saya kira pak Anies tetap lakukanan PSBB transisi,” ujarnya.
Bagi Arum, prioritas yang harus diambil oleh Anies dan Riza Patria adalah menyelamatkan nyawa rakyat Jakarta dari krisis kesehatan akibat Covid-19.

“DKI ini kan lumbungnya orang-orang Se Indonesia mencari nafkah. Jadi yang utama saat ini bagaimana menyelamatkan kesehatan rakyat, dan saya sangat pahami apa yang dialami dan dirasakan oleh pak Anies,” tuturnya.

Dalam kesempatan yang sama, Arum mengapresias diskusi akhir tahun 2020 yang digelar oleh GPMI Jakarta Raya. Dengan diskusi tersebut, diharapkan apa yang dilakukan pemerintah selama ini dapat tersosialisasi dengan baik kepada masyarakat.

“Penting warga Jakarta bisa melihat dan cermati apakah tugas-tugas pak Anies terasakan oleh warga Jakarta, sehingga GPMI telah menempatkan diri untuk menjembatani apa yang dilakukan pemerintah daerah DKI disampaikan ke masyarakat agar masyarakat DKI bisa tahu apa yang telah dicapai,” tutupnya.

Ketua GPMI Jakarta Raya, Syarief Hidayatullah menyebut pemerintahan Anies bukan tanpa cacat. Namun demikian langkah Anies mengatasi Covid19 patut diapresiasi sehingga menekan penyebarannya. “Gubernur Anies juga telah sigap mengambil inisiatif masyarakat terdampak Covid19,” jelas Syarief.Ketua GPMI DKI Harap Anies Baswedan Tarik Rem Darurat

“Saya apresiasi kinerja Pak Gubernur selama 1 tahun ini. Beliau sangat hati-hati dan tepat sasaran, baik PSBB transisi, bantuan sosial, semua tepat sasaran,” kata Syarief usai diskusi refleksi Tahun 2020 di bilangan Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

Ia menilai bahwa untuk saat ini, setidaknya sampai kuartal pertama tahun 2021, Pemprov DKI Jakarta masih dihadapkan dengan tantangan besar soal pandemi. Maka Syarief pun menilai urusan priorotas Anies Baswedan dan seluruh jajaran pemerintahan di ibukota adalah bagaimana memastikan kesehatan rakyat.

“Sekarang bukan soal ekonomi, tapi kesehatan,” ujarnya.
Oleh karena itu, untuk menekan angka COVID-19 semakin meninggi lagi, Syarief pun menyarankan agar Gubernur DKI Jakarta kembali menarik rem darurat.

“Pak Gubernur, sebaiknya rem darurat kembali ditarik di awal tahun depan, rem darurat sudah final. Kesehatan dan keselamatan rakyat sudah final sehingga pandemi segera selesai,” tutupnya.(ag/ar)